Guru PAI Terpencil Kecewa Karena Tidak ada Formasi di Rekrutmen PPPK 2021

Guru PAI Terpencil Kecewa Karena Tidak ada Formasi di Rekrutmen PPPK 2021
Guru honorer minta perlakuan khusus pada seleksi PPPK. Ilustrasi. Foto: dok

Tak semua guru tersentuh program rekrutmen satu juta guru PPPK. Bahkan guru honorer yang mengajarkan pendidikan agama tidak terakomodasi lantaran syaratnya harus mendaftar di Dapodik Kemendikbud.

Guntara, guru pendidikan agama Islam (PAI) di bagian selatan Garut yang terpencil, adalah salah satunya. Dia mengatakan, tidak adanya formasi guru agama dalam formasi PPPK membuat mereka terpukul. Mengingat, peran guru agama sejatinya sangat penting.

Bisa dibayangkan bila tidak ada guru agama di sekolah. Moral siswa pasti akan jeblok.

"Sejak UU Otonomi Daerah diberlakukan, pengangkatan pegawai termasuk di antaranya guru PAI menjadi kewenangan daerah."

"Namun, bila pusat tidak menyiapkan formasi, bagaimana bisa daerah mengajukan kebutuhan guru agama untuk rekrutmen guru PPPK," tutur Guntara , Sabtu (13/2).

Dia melanjutkan, Direktorat Guru Tenaga Kependidikan (GTK) Kemendikbud, Direktur PAI Kemenag, dan Direktur GTK sebaiknya duduk bersama untuk bisa mengikutsertakan guru agama pada e-formasi PPPK 2021. Adapun pertimbangannya adalah kekurangan guru agama, perlunya sinkroniksasi data kebutuhan guru agama antara tim data Kemenag dan Kemendikbud.

"Kemenag harus mengirimkan surat pada KemenPAN-RB terkait batas waktu pengajuan formal e-formasi dan memasukkan guru agama ke dalam sistem e formasi yang sekarang sudah terkunci oleh sistem di Kemendikbud," pungkasnya. (esy/jpnn)