Search Cari

Pendaftar CPNS 2019 Membeludak, Kepala BKPSDM Karawang Kebingungan

HERUDIN Ilustrasi tes


CPNS Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Kabupaten Karawang berencana mengajukan tes CPNS secara mandiri.
Pasalnya, pendaftar CPNS di Karawang tahun ini membeludak.

Kepala BKPSDM Karawang Asep Aang Rahmatullah mengatakan, pendaftar CPNS mencapai 14.896 dari 515 formasi yang tersedia.
Aang menyebutkan, dari delapan kabupaten/kota di Jawa Barat, pendaftar di Karawang paling tinggi.

"Ini di luar perkiraan. Karenanya, kami akan mengajukan tes mandiri," kata Aang di kantornya, Senin (2/12/2019).

Ajukan tes CPNS mandiri

Hanya saja, kata Aang, ada beberapa kendala jika Karawang melaksanakan tes CPNS secara mandiri, di antaranya soal sarana dan prasarana.
Sebab, di Karawang sendiri belum ada sarana yang memadai untuk menampung peserta sebanyak itu, belum lagi dengan para pengantarnya.
"Baru mau kita usulkan. Belum tahu apakah apakah disetujui atau tidak," kata Aang.
Jika tidak disetujui, Aang mengusulkan tes untuk Karawang dilaksanakan paling akhir. Hal ini agar persiapan teknis pelaksanaannya matang.

Verifikasi berkas


Berdasarkan hasil verifikasi pada Senin (2/12/2109) pukul 07.00 WIB, dari 14.896 pendaftar, sebanyak 11.505 sudah diverifikasi.
Dari jumlah tersebut, berkas yang tidak memenuhi syarat (TMS) sementara sebanyak 1.626. Adapun yang belum diverifikasi sebanyak 1.765.
"Kebanyakan yang TMS ialah soal ijazah. Pendaftar mendaftar formasi yang tidak sesuai keilmuannya," katanya.

Formasi CPNS dokter minim peminat
Aang menyebutkan, formasi dokter spesialis minim peminat.
Karawang sendiri membuka lowongan untuk formasi dokter umum, dokter gigi, dokter spesialis jantung, dokter spesialis paru-paru, dan rehabilitasi.
"Yang mendaftar baru spesialis paru-paru dan rehabilitasi," katanya.
Sejauh ini, kata dia, peminat dokter spesialis mendaftar CPNS memang sedikit.
Hal ini membuat daerah kekurangan dokter spesialis.

Untuk menyiasatinya, daerah melakukan perekrutan non-PNS.
"Jika ada formasi yang masih kosong, kami akan ajukan tahun depan," katanya.

Minim pendaftar difabel

Aang menyebutkan, hanya ada satu difabel yang mendaftar, dari 10 atau dua persen formasi yang ada.
"Untuk difabel, ada satu yang mendaftar untuk guru," katanya.